Baru Debut di Zenit, Malcom Sudah Jadi Korban Pelecehan Rasial

Malcom

Malcom langsung mendapatkan pengalaman tak menyenangkan pada debutnya dengan Zenit St Petersburg. Dia mengalami pelecehan rasial. Agen Bola.

Malcom musim panas ini ditransfer Zenit dari Barcelona dengan nilai 45 juta euro termasuk bonus. Dia dikontrak lima tahun oleh klub Rusia itu.

Pemain Brasil itu menjalani debut sebagai pemain pengganti kala Zenit menghadapi Krasnodar dalam lanjutan Liga Primer Rusia, Minggu (4/8/2019). Pertandingan berakhir dengan skor imbang 1 – 1.

Hanya debut itu tak berjalan menyenangkan untuknya. Sejumlah fans Zenit membentangkan banner bernada melecehkan terkait transfer Malcom.

Banner dalam Bahasa Rusia itu bertuliskan ‘Terima kasih para pemimpin (klub) untuk loyalitas terhadap tradisi-tradisinya.’ Tradisi yang dimaksud adalah kebijakan Zenit untuk tidak merekrut pemain berkulit hitam. Dilaporkan AS, sebelumnya kumpulan fans yang sama juga merilis manifesto yang isinya meminta klub tak merekrut pemain kulit hitam.

“Buat kami, ketiadaan pemain kulit hitam hanyalah sebuah tradisi, kami tidak rasialis,” ungkap manifesto itu.

Kejadian ini bukanlah pelecehan rasial pertama di Zenit. Axel Witsel dan Hulk pernah mengalami kejadian serupa dari fans-fans radikal ini. Di Rusia, isu rasialisme memang jadi kekhawatiran tersendiri. Juara dunia asal Brasil, Roberto Carlos, pernah diacungi bahkan dilempar pisang kala bermain untuk Anzhi Makhachkala.

Be the first to comment on "Baru Debut di Zenit, Malcom Sudah Jadi Korban Pelecehan Rasial"

Leave a comment

Your email address will not be published.


*